Chord Gitar Mudah » Kunci Dasar Gitar » Belajar Kunci Gitar

by

Kunci Gitar, Kunci Dasar Gitar, Belajar Kunci Gitar, Chord Gitar Mudah — Halo guys, selamat datang di www.liriqu.com. Disini anda dapat belajar cord / kunci gitar dilengkapi dengan lirik lagu. Dengan postingan ini saya berharap dapat mempermudah kalian dalam belajar bermain music. Jika anda suka tolong di Share yaa, jangan lupa ketik Ctrl+Shift+D untuk bookmark atau menyimpan halaman ini di browser Anda. Selamat membaca kumpulan Kunci Gitar » Kunci Dasar Gitar » Belajar Kunci Gitar » Chord Gitar Mudah.

 

Kunci Gitar » Kunci Dasar Gitar » Belajar Kunci Gitar

Chord Gitar Mudah

Chord Gitar Mudah

Kunci Gitar, Kunci Dasar Gitar, Belajar Kunci Gitar, Chord Gitar Mudah: Kunci gitar lengkap, cara belajar gitar, kunci gitar dasar

Video Angklung Hamburg Orchestra ft. Paulus dan Gita – Tanah Air – Youtube

Kunci Dasar Gitar
Kunci Dasar Gitar

 

Kunci Dasar Gitar
Kunci Dasar Gitar

Top 66 Lagu Nasional

1. Api Kemerdekaan (Joko Lelono / Marlene)
2. Andika Bhayangkari (Amir Pasaribu)
3. Bangun Pemudi Pemuda (Alfred Simanjuntak)
4. Bagimu Negeri (R. Kusbini)
5. Bendera Kita (Dirman Sasmokoadi)
6. Berkibarlah Benderaku (Ibu Soed)
7. Bendera Merah Putih (Ibu Soed)
8. Bhinneka Tunggal Ika (Binsar Sitompul/A Thalib)
9. Bungaku (Cornel Simanjuntak)
10. Berkibarlah Bendera Negriku
11. Di Timur Matahari (Wage Rudolf Soepratman)
12. Desaku (Ibu Soed)
13. Dari Sabang Sampai Merauke (R Soerardjo)
14. Dirgahayu Indonesia (Husein Mutahar)
Lagu Nasional Indonesia E – H
15. Garuda Pancasila (Sudharnoto)
16. Gugur Bunga (Ismail Marzuki)
17. Halo, Halo Bandung (Ismail Marzuki)
18. Hamba Menyanyi
19. Himne Siswa (Husein Mutahar)
20. Himne Kemerdekaan (Ibu Soed/Wiratmo Sukito)
21. Hari Merdeka (lagu nasional) (Husein Mutahar)
22. Himne Pramuka
23. Himne Guru (Sartono)
24. Indonesia Bersatulah (Alfred Simanjuntak)
25. Ibu Pertiwi (Lirik : Ismail Marzuki)
26. Ibu Kita Kartini (Wage Rudolf Soepratman)
27. Indonesia Subur (M Syafei)
28. Indonesia Raya (Wage Rudolf Soepratman)
29. Indonesia Jaya (Chaken M)
30. Indonesia Pusaka (Ismail Marzuki)
31. Jembatan Merah (Gesang)
32. Indonesia Tumpah Darahku (Ibu Soed)
33. Indonesia Tetap Merdeka (Cornel Simanjuntak)
34. Karang bunga dari selatan
35. Ku Pinta Lagi (Cornel Simanjuntak)
36. Kebyar Kebyar (Gombloh)
37. Maju Tak Gentar (Cornel Simanjuntak)
38. Maju Indonesia (Cornel Simanjuntak)
39. Mengheningkan Cipta (Ismail Marzuki)
40. Mars Pancasila (Sudharnoto)
41. Mars Harapan Bangsa (Kamsidi/Daldjono)
42. Mars Bambu Runcing (Kamsidi/Daldjono)
43. Merah Putih (Ibu Soed)
44. Mengheningkan Cipta (Truno Prawit)
45. Melati di Tapal Batas (Ismail Marzuki)
46. Merah Putih (Gombloh)
47. Pada Pahlawan (Cornel Simanjuntak/Usmar Ismail)
48. Nyiur Hijau (Maladi)
49. Nusantara
50. padi menguning (Kusbini)
51. Pantang Mundur (Titiek Puspa)
52. Pahlawan Merdeka (Wage Rudolf Soepratman)
53. Rayuan Pulau Kelapa (Ismail Marzuki)
54. Serumpun Padi (Maladi)
55. Selamat Datang Pahlawan Muda (Ismail Marzuki)
56. Satu Nusa Satu Bangsa (Liberty Manik)
57. Syukur (Husein Mutahar)
58. Tanah Airku (R. Iskak)
59. Tanah air indonesia (E.L Pohan)
60. Tanah Airku (Ibu Soed)
61. Tanah Tumpah Darahku (Cornel Simanjuntak/Sanusi Pane)
62. Teguh Kukuh Berlapis Baja (Cornel Simanjuntak/Usmar Ismail)
63. Terima Kasih Kepada Pahlawanku (Husein Mutahar)
64. Sepasang Mata Bola
65. Syukur
66. Sumpah Kita

Video Desaku Yang Kucinta – Youtube

Belajar Kunci Gitar
Belajar Kunci Gitar
Kunci Gitar Dasar
Kunci Gitar Dasar

 

Kunci Gitar
Kunci Gitar

Burung Kutilang

C
Dipucuk pohon cemara

F G C
Burung kutilang berbunyi

Dm C
bersiul, siul sepanjang hari

Dm C
dengan tak jemu jemu

Dm G C Am
mengangguk angguk sambil berseru

G C
trilili lili lilili

Gelang sipaku Gelang

C G F G C
Gelang sipaku gelang, gelang si ramai ramai
F C G C
Mari pulang marilah pulang marilah pulang bersama-sama
F C G C
Mari pulang marilah pulang marilah pulang bersama-sama
C G C
Sayonara sayonara Sampai berjumpa pulang
C G C
Sayonara sayonara Sampai berjumpa pulang
F C G C
Buat apa susah Buat apa susah Susah itu tak ada gunanya
F C G C
Buat apa susah Buat apa susah Susah itu tak ada gunanya

Ibu Kita Kartini

C F G C
Ibu kita Kartini, putri sejati
F G C Am G C
Putri Indonesia, harum namanya
C F G C
Ibu kita Kartini, pendekar bangsa
F G C Am G C
Pendekar kaumnya untuk merdeka
F G C Am
Wahai ibu kita Kartini
Dm G C
Putri yang mulia
F G C Am
Sungguh besar cita-citanya
G C
Bagi Indonesia

Ibu Pertiwi

C F
Kulihat ibu pertiwi
C G
Sedang bersusah hati
C F
Air mata nya berlinang
C G C
Mas intanmu terkenang

G C
Hutan gunung sawah lautan
Dm G
Simpanan kekayaan
C F
Kini ibu sedang susah
C G C
Merintih dan berdoa

Kupu-kupu yang indah

C
Kupu-kupu yang lucu
C G
kemana engkau terbang
G
hilir mudik mencari
G C
bunga-bunga yang kembang
C
berayun ayun
C G
pada tangkai yang lemah
G
tidakkah sayapmu
G C
merasa lelah

Kasih Ibu

C F C
Kasih ibu kepada beta
F C G
Tak terhingga sepanjang masa
C F C
Hanya memberi tak harap kembali
F C G C
Bagai sang surya menyinari dunia

Kring Ada Sepeda

C
Kring-kring-kring ada sepeda
C G
Sepedaku roda tiga
G
Kudapat dari ayah
G C
Karena rajin belajar
C
Tok-tok-tok bunyi sepatu
C G
Sepatuku kulit lembu
G
Kudapat dari ibu
G C
Karena rajin membantu

Layang-Layang

C
Kuambil buluh sebatang
C G
Kupotong sama panjang
G C F
Kuraut dan kutimbang dengan benang
C G C
Kujadikan layang-layang
C
Bermain… Berlari
C G
Bermain layang-layang
C F
Bermain ku bawa ke tanah lapang
C G C
Hati gembira dan senang

Lihat Kebunku

C G
Lihat kebunku penuh dengan bunga
G C
Ada yang putih dan ada yang merah
C G
Setiap hari ku siram semua
G C
Mawar melati semuanya indah

Menanam Jagung

C
Ayo kawan kita bersama
G F G C
Menanam jagung di kebun kita
C G C
Ambil cangkulmu, ambil pangkurmu
G C
Kita bekerja tak jemu-jemu
C
Cangkul, cangkul, cangkul yang dalam
G C
Tanah yang longgar jagungku tanam

C
Beri pupuk supaya subur
G F G C
Tanamkan benih dengan teratur
C G C
Jagungnya besar lebat buahnya
G C
Tentu berguna bagi semua
C
Cangkul, cangkul, cangkul yang dalam
G C
Menanam jagung di kebun kita

Naik Delman

C G C
Pada hari Minggu ku turut ayah ke kota
C Dm G
Naik delman istimewa ku duduk di muka
G
Ku duduk samping pak kusir yang sedang bekerja
G C
Mengendali kuda supaya baik jalannya
C G
Tuk tik tak tik tuk tik tak tik tuk tik tak tik tuk
G C
Tuk tik tak tik tuk tik tak suara sepatu kuda

Naik Kereta Api

C
Naik kereta api tut tut tut
C
Siapa hendak turut?
C F C
Ke Bandung… Surabaya
Dm C
Bolehlah naik dengan percuma
C F
Ayo temanku lekas naik
F G C
Keretaku tak berhenti lama

Naik-Naik ke Puncak Gunung

C
Naik naik ke puncak gunung
G C
Tinggi tinggi sekali
C
Naik naik ke puncak gunung
G C
Tinggi tinggi sekali
F C
Kiri kanan ku lihat saja
G C
Banyak pohon cemara
F C
Kiri kanan ku lihat saja
G C
Banyak pohon cemara

Nenek Moyang

C
Nenek moyangku seorang pelaut
F G C
Gemar mengarung luas samudra
Dm G C
Menerjang ombak tiada takut
C G C
Menempuh badai sudah biasa
C
Angin bertiup layar terkembang
F G C
Ombak berdebur di tepi pantai
Dm G C
Pemuda berani bangkit sekarang
C G C
Ke laut kita beramai ramai

Nina Bobo
C Dm G
Nina bobo oh nina bobo
G C
Kalau tidak bobo di gigit nyamuk

Pelangi
C
Pelangi pelangi
C G
alangkah indahmu
G
Merah, kuning, hijau
G C
di langit yang biru

C F C
Pelukismu Agung, siapa gerangan
C G C
Pelangi, pelangi, ciptaan Tuhan!

Satu-satu aku sayang ibu
C G
satu satu aku sayang ibu
G C
dua dua juga sayang ayah
C F
tiga tiga sayang adik kakak
F C G C
satu dua tiga sayang semuanya

Selamat ulang tahun
C
Selamat Ulang tahun
C G
Kami ucapkan
G
Selamat Panjang umur
G C
Kita ‘kan doakan
C
Selamat Sejahtera
C F
Sehat sentosa
F C G C
Selamat panjang umur dan bahagia!

Soleram

C G
Soleram…. soleram
G C
Soleram anak yang manis
C F C Am
Anak manis janganlah dicium, sayang,
Am G C
Kalau dicium merahlah pipinya

C F C Am
Anak manis janganlah dicium, sayang,
Am G C
Kalau dicium merahlah pipinya

Topi saya bundar
C G
Topi saya bundar.
G C
Bundar topi saya.
C G
Kalau tidak bundar,
G C
bukan topi saya!

Ulang tahun

C
Panjang umurnya .. panjang umurnya
C G
Panjang umurnya … serta mulia
C F C G A
Serta mulia … serta mulia

C
Panjang umurnya .. panjang umurnya
C G
Panjang umurnya … serta mulia
C F C G A
Serta mulia … serta mulia

Ambilkan Bulan

C
Ambilkan bulan bu
F
Ambilkan bulan bu
C G
yang slalu bersinar di langit
C F
Dilangit bulan berderang,
Dm G
Cahyanya sampai ke bintang
C
Ambilkan bulan bu
F
Untuk menerangi
C
Tidurku yang lelap
G C
Di malam gelap

Ampar-ampar pisang

C G
Ampar-ampar pisang
C
Pisangku balum masak
F C G C
Masak sabigi dihurung bari-bari
F C G C
Masak Sabigi dihurung bari-bari
C G
Manggalepak, manggalepok
C
Patah kayu bengkok
F C
Bengkok di makan api
G C
Apinya kakurupan
F C
Bengkok di makan api
G C
Apinya kakurupan
G C
Nang mana batis kutung, dikitip bidawang
G C
Nang mana batis, kutung dikitip bidawang

Anak Gembala

C G C G
Aku adalah anak gembala
C F C G
Selalu riang serta gembira
C G C G
Karena aku senang bekerja
C F G C
Tak pernah malas ataupun lengah
C G C
Tralala la la la la
C G C
Tralala la la la la la la

Balonku

C
Balonku ada lima
G C
Rupa-rupa warnanya
F C
Hijau kuning kelabu
G C
Merah muda dan biru
C
Meletus balon hijau DOR
G C
hatiku sangat kacau
F C
balonku tinggal empat
G C
ku pegang erat-erat

Bangun Tidur

C G
Bangun tidur ku terus mandi
C
Tidak lupa menggosok gigi
C G
Habis mandi ku tolong ibu
C
Membersihkan tempat tidurku

Bintang Kecil

C
Bintang kecil di langit yang biru
G
Amat banyak menghias angkasa
C F
Aku ingin terbang dan menari
C G C
Jauh tinggi ke tempat kau berada

Burung Hantu

C G C
Mata hari terbenam hari mulai malam
C G C
Terdengar burung hantu suaranya merdu
C G C
Kukuk, kukuk, kukuk kukuk kukuk
C G C
Kukuk, kukuk, kukuk kukuk kukuk

Burung kakak tua

C G
Burung kakak tua
G C
Hinggap di jendela
C G
Nenek sudah tua
G C
Giginya tinggal dua
C

Trek-jing… Trek-jing
F
Trek-jing tralala…
G
Trek-jing… Trek-jing
C
Trek-jing tralala…
C
Trek-jing… Trek-jing
F
Trek-jing tralala…
G F C
Burung kakak tua

#9 Di sini senang Di sana Senang

C
Di sini senang, di sana senang
C G
Di mana-mana hatiku senang
G
Di sini senang, di sana senang
G C
Di mana-mana hatiku senang
F C G C
Lalala lalalala lalala lalalala lalala lalalala lalala la
C G C
Lalala lalalala lalala lalalala lalala lalalala lalala la

Desaku

C G C
Desa ku yang ku cinta,
C G C
pujaan hatiku
G C Am
Tempat ayah dan bunda
Dm C
dan handai taulanku
C G C
Tak mudah ku lupakan
C G C
Tak mudah bercerai
F C Am
Selalu ku rindukan
C G C
Desaku yang permai

Api Kemerdekaan

Api m’nyala di dalam dada satria
Api kemerdekaan bangsa
Indonesia jaya
Meski hancur lebur Negara kita
Pahlawan Indonesia sedia
Berkorban jiwa raga

Air mataku berlinang segera
Jika terkenang zaman nestapa
Duka bangsa tak dapat ditahan
Lahirlah kini Pahlawan Johan

Wahai satria belalah tanah airmu
Kobarkanlah dalam jiwamu
Api kemerdekaan

Gagah megah satria nusantara
Pantang mundur selangkah jua
Dalam membela bangsa
Tahan d’rita tak mengingat lelah payah
Sifat pahlawan kita jaya
Satria Indonesia

Andai kata pahlawanku gugur
Harum mewangi namamu masyhur
Walau jasmanimu hancur lebur
Jasa tetap mengharum pertiwi

Wahai satria belalah tanah airmu
Kobarkanlah dalam jiwamu
Api kemerdekaan

Andhika Bhayangkari

Andhika Bhayangkari
Pencipta sapta marga
Pancasila mulai jadi negara mulia
Bhineka tunggal ika
Lambang bangsa satria
Menuju nusantara
Bahagia jaya
Bahagia jaya

Bangun Pemudi Pemuda

Bangun pemudi pemuda Indonesia
Tangan bajumu singsingkan untuk negara
Masa yang akan datang kewajibanmu lah
Menjadi tanggunganmu terhadap nusa
Menjadi tanggunganmu terhadap nusa

Sudi tetap berusaha jujur dan ikhlas
Tak usah banyak bicara trus kerja keras
Hati teguh dan lurus pikir tetap jernih
Bertingkah laku halus hai putra negri

Padamu negeri

Padamu negeri kami berjanji
Padamu negeri kami berbakti
Padamu negeri kami mengabdi
Bagimu negeri jiwa raga kami
Bertingkah laku halus hai putra negri

Bendera Kita

Lihat bendera kita
Merah Putih
Berkibar di udara
Elok gembira
Merah berarti berani
Putihnya suci
Itulah jiwa kita
Indonesia

Berkibarlah benderaku

Berkibarlah benderaku
Lambang suci gagah perwira
Di seluruh pantai Indonesia
Kau tetap pujaan bangsa

Siapa berani menurunkan engkau
Serentak rakyatmu membela
Sang merah putih yang perwira
Berkibarlah Slama-lamanya

Kami rakyat Indonesia
Bersedia setiap masa
Mencurahkan segenap tenaga
Supaya kau tetap cemerlang

Tak goyang jiwaku menahan rintangan
Tak gentar rakyatmu berkorban
Sang merah putih yang perwira
Berkibarkah Slama-lamanya

Bendera Merah Putih

Berdera merah putih
Bendera tanah airku
Gagah dan jernih tampak warnamu
Berkibarlah di langit yang biru
Bendera merah putih
Bendera bangsaku

Berdera merah putih
Pelambang brani dan suci
Siap selalu kami berbakti
Untuk bangsa dan ibu pertiwi
Berdera merah putih
Trimalah salamku

Bhinneka Tunggal Ika

Bhinneka Tunggal Ika
Lambang Negara kita Republik Indonesia
Beribu pulaunya, berjuta Rakyatnya
Namun satu citanya

Bhinneka Tunggal Ika
Ikrar kita bersama,
Kita bina selama Persatuan Bangsa
Kesatuan jiwa Indonesia bahagia

Bungaku

Waktu menyingsing fajar
Pagi sunyi senyap
Matahari bersinar
Mengganti malam g’lap

Nampak sekuntum bunga
Di muka rumahku
Kepala Mas Juita
Daunnya beledu

Datang orang berjalan ditoleh ke tepi
Diulurkannya tangan bungaku dipetik
Walaupun hilang sudah, bungaku yang permai
Kuncup yang masih muda kupelihara baik

Berkibarlah bendera negeriku

Berkibarlah bendera negeriku
Berkibarlah engkau di dadaku
Tunjukkanlah kepada dunia
Semangatmu yang panas mambara

Daku ingin jiwa raga ini
Selaraskan keanggunan
Daku ingin jemariku ini
Menuliskan karismamu

Berkibarlah bendera negeriku
Berkibar di luas nuansamu
Tunjukkanlah kepada dunia
Ramah tamah budi bahasamu

Daku ingin kepal tangan ini
Menunaikan kewajiban
Putra bangsa yang mengemban cita
Hidup dalam kesatuan

Berkibarlah selalu
Bendera negeriku
Menghias langit biru
Oh indonesiaku
Tunjukkan dirimu kepada dunia
Dan torehkan warnamu di dalam dada

Berkibarlah bendera negeriku
Berkibarlah engkau di dadaku
Tunjukkanlah kebanggaanku dan semangatmu
Yang panas membara

Berkibarlah bendera negeriku
Berkibarlah engkau di dadaku
Tunjukkanlah kepada dunia
Semangatmu yang panas mambara

Daku ingin jiwa raga ini
Selaraskan keanggunan
Daku ingin jemariku ini
Menuliskan karismamu

Daku ingin kepal tangan ini
Menunaikan kewajiban
Putra bangsa yang mengemban cita
Hidup dalam kesatuan

Daku ingin jiwa raga ini
Selaraskan keanggunan
Daku ingin jemariku ini
Menuliskan karismamu

Daku ingin kepal tangan ini
Menunaikan kewajiban
Putra bangsa yang mengemban cita
Hidup dalam kesatuan

Di Timur Matahari

Di timur matahari mulai bercahaya bercahaya
Bangun dan berdiri kawan semua semua
Marilah mengatur barisan kita
Pemuda pemudi Indonesia

Desaku

Desaku yang kucinta, pujaan hatiku
Tempat ayah dan bunda, dan handai taulanku
Tak mudah kulupakan, Tak mudah bercerai
Selalu ku rindukan, desaku yang permai

Desaku yang kucinta, pujaan hatiku
Tempat ayah dan bunda, dan handai taulanku
Tak mudah kulupakan, Tak mudah bercerai
Selalu ku rindukan, desaku yang permai

Dari sabang sampai merauke

Dari sabang sampai merauke
Menjajah pulau-pulau
Sambung memnyambung menjadi satu
Itulah Indonesia
Indonesia tanah airku
Aku berjanji padamu
Menjunjung tanah airku
Tanah airku Indonesia

Dirgahayu Indonesia

Dirgahayu Indonesiaku
Negeri dan bangsaku yang kusayangi
Aneka suka dan duka
Penempaan Tuhan tlah kita jalani
Sadar tahan ditempa Tuhan
Agar kita jadi
Bijak bestari

Ikhlas bakti membina bangsa
yang adil dan merata

Dirgahayu Indonesiaku
Negeri dan bangsaku
Yang kita sayangi

Garuda pancasila

Garuda pancasila
Akulah pendukungmu
Patriot proklamasi
Sedia berkorban untukmu
Pancasila dasar negara
Rakyat adil makmur sentosa
Pribadi bangsaku
Ayo maju maju
Ayo maju maju
Ayo maju maju

Gugur Bunga

Betapa hatiku takkan pilu
Telah gugur pahlawanku
Betapa hatiku takkan sedih
Hamba ditinggal sendiri

Siapakah kini plipur lara
Nan setia dan perwira
Siapakah kini pahlawan hati
Pembela bangsa sejati

Reff :
Telah gugur pahlawanku
Tunai sudah janji bakti
Gugur satu tumbuh sribu
Tanah air jaya sakti

Gugur bungaku di taman hati
Di hari baan pertiwi
Harum semerbak menambahkan sari
Tanah air jaya sakti

Halo-halo Bandung

Halo-halo Bandung
Ibukota periangan
Halo-halo Bandung
Kota kenang-kenangan
Sudah lama beta
Tidak berjumpa dengan kau
Sekarang telah menjadi lautan api
Mari bung rebut kembali

Hamba menyanyi

Hamba menyanyi
Mencinta suara

Turut kepada seni Ibu Indonesia
Hanyalah ini hamba memberi

Tanda pecinta hati
Pada Bu Pertiwi

Hanya maksud jangan sampai
Hamba dengan tangan hampa

Bakti pada maha Indonesia
Terima hamba, sebagai putra
Meskipun hamba hanya dapat urun suara

Hymne Siswa

Ibuku pertiwi Indonesia
Tekad kami putramu semua

Kami taqwa pada Tuhan Esa
Dan jadi pandu insan pancasila

Harkatmu harkatku jua Ibu
Ku junjung dan ku jaga

Harkatmu harkatku juga Ibu
Ku junjung dan kujaga.

Himne Kemerdekaan

Terpujilah kau dewi kemerdekaan
Yang disujudi putra negara
Dikhikmatkan kau dengan nyanyian pujaan
Abadi mulia mulia raya

Terpujilah kau dewi sanjungan bangsa
Yang kami junjung yang kami sanjung
Dimuliakan kau seluruh Indonesia
Di pantai di lembah di lembah dan gunung

Hari Merdeka

Tujuh belas agustus tahun empat lima
Itulah hari kemerdekaan kita
Hari merdeka nusa dan bangsa
Hari lahirnya bangsa Indonesia
Merdeka

Sekali merdeka tetap merdeka
Selama hayat masih di kandung badan
Kita tetap setia tetap setia
Mempertahankan Indonesia
Kita tetap setia tetap setia
Membela negara kita

Himne Pramuka

Kami
Pramuka Indonesia
Manusia Pancasila
Satyaku kudarmakan
Darmaku kubaktikan
Agar jaya Indonesia
Indonesia
Tanah airku
Kami jadi pandumu

Himne Guru

Terpujilah
Wahai engkau ibu bapak guru
Namamu akan selalu hidup
Dalam sanubariku
Semua baktimu akan kuukir
Didalam hatiku
Sebagai prasasti terimakasihku
Tuk pengabdianmu
Terpujilah wahai ibu bapak guru
Namamu akan selalu hidup dalam sanubariku
Semua baktimu akan kuukir didalam hatiku
Sebagai prasasti terimakasihku
Tuk pengabdianmu
Engkau bagai pelita dalam kegelapan
Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan
Engkau patriot pahlawan bangsa tanpa tanda jasa

Indonesia Bersatulah

Indonesia Indonesia marilah bersatulah
Jangan pikir macam
Bangsa rasa daerah hilanglah
Bersahabat bersaudara sama-sama bekerja
Indonesia Indonesia hidup hidup hiduplah

Ibu Pertiwi

Kulihat ibu pertiwi
Sedang bersusah hati
Air matamu berlinang
Mas intanmu terkenang

Hutan gunung sawah lautan
Simpanan kekayaan
Kini ibu sedang susah
Merintih dan berdoa

Kulihat ibu pertiwi
Kami datang berbakti
Lihatlah putra-putrimu
Menggembirakan ibu

Ibu kami tetap cinta
Putramu yang setia
Menjaga harta pusaka
Untuk nusa dan bangsa

Ibu kita Kartini

Ibu kita Kartini
Putri sejati
Putri Indonesia
Harum namanya

Ibu kita Kartini
Pendekar bangsa
Pendekar kaumnya
Untuk merdeka

Wahai ibu kita Kartini
Putri yang mulia
Sungguh besar cita-citanya
Bagi Indonesia

Ibu kita Kartini
Putri jauhari
Putri yang berjasa
Se Indonesia

Ibu kita Kartini
Putri yang suci
Putri yang merdeka
Cita-citanya

Wahai ibu kita Kartini
Putri yang mulia
Sungguh besar cita-citanya
Bagi Indonesia

Ibu kita Kartini
Pendekar bangsa
Pendeka kaum ibu
Se-Indonesia

Ibu kita Kartini
Penyuluh budi
Penyuluh bangsanya
Karena cintanya

Wahai ibu kita Kartini
Putri yang mulia
Sungguh besar cita-citanya
Bagi Indonesia

Indonesia Subur

Indonesia Indonesia tanahku subur
Tanah subur ya subur
Kami cinta kau
Kami cinta kau sepanjang umur ya umur

Utara selatan utara selatan timur dan barat

Timur barat ya timur
Rukun dan damai
Rukun dan damai aman dan makmur ya makmur

Indonesia Indonesia tanahku subur

Tanah subur ya subur
Kami cinta kau
Kami cinta kau sepanjang umur ya umur

Utara selatan utara selatan timur dan barat

Timur barat ya timur
Rukun dan damai
Rukun dan damai aman dan makmur ya makmur

Indonesia Raya

Indonesia tanah airku
Tanah tumpah darahku
Disanalah aku berdiri
Jadi pandu ibuku
Indonesia kebangsaanku
Bangsa dan Tanah Airku
Marilah kita berseru
Indonesia bersatu

Hiduplah tanahku
Hiduplah negriku
Bangsaku Rakyatku semuanya
Bangunlah jiwanya
Bangunlah badannya
Untuk Indonesia Raya

Indonesia Raya
Merdeka Merdeka
Tanahku negriku yang kucinta

Indonesia Raya
Merdeka Merdeka
Hiduplah Indonesia Raya

Indonesia Raya
Merdeka Merdeka
Tanahku negriku yang kucinta

Indonesia Raya
Merdeka Merdeka
Hiduplah Indonesia Raya

Indonesia Jaya

Hari-hari Terus Berlalu
Tiada pernah berhenti
S’ribu rintang jalan berliku
Bukanlah suatu penghalang

Hadapilah segala tantangan
Mohon Petunjuk yang kuasa
Ciptakanlah Kerukunan Bangsa
Kobarkanlah, dalam dada
Semangat jiwa Pancasila…

Reff:
Hidup tiada mungkin…
Tanpa perjuangan,
Tanpa pengorbanan,
Mulia adanya
Berpegangan tangan…
Dalam satu cita…
Demi masa depan…
Indonesia Jaya

Indonesia Pusaka

Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nan jaya
Indonesia sejak dulu kala
Tetap di puja-puja bangsa

Reff :
Di sana tempat lahir beta
Dibuai dibesarkan bunda
Tempat berlindung di hari tua
Tempat akhir menutup mata

Sungguh indah tanah air beta
Tiada bandingnya di dunia
Karya indah Tuhan Maha Kuasa
Bagi bangsa yang memujanya

Reff :
Indonesia ibu pertiwi
Kau kupuja kau kukasihi
Tenagaku bahkan pun jiwaku
Kepadamu rela kuberi

Jembatan Merah

Jembatan Merah sungguh gagah..
Berpagar gedung indah
Sepanjang hari yang melintasi
Silih berganti

Mengenang susah hati patah
Ingat jaman berpisah
Kekasih pergi sehingga kini
Belum kembali

Biar Jembatan Merah
Andainya patah akupun bersumpah
Akan kunanti dia di sini
Bertemu lagi

Indonesia Tumpah Darahku

Di manakah sawah luas menghijau
Di manakah bukit biru menghimbau
Itu tanahku tumpah darahku
Tanah pusaka yang kaya raya
Harum namanya Indonesia

Di mana puput berbunyi merdu
Di bawah gunung lembah yang biru
Itu tanahku tumpah darahku
Tanah pusaka aman sentosa
Harum namanya Indonesia

Di mana nyiur melambai-lambai
Di mana padi masak mengurai
Itu tanahku tumpah darahku
Tanah pusaka bahagia mulya
Harum namanya Indonesia

Indonesia Tetap Merdeka

Sorak-sorak bergembira
bergembira semua
Sudah bebas negeri kita
Indonesia merdeka
Indonesia merdeka
Republik Indonesia
Itu lah hak milik kita
untuk slama-lamanya

Karangan Bunga Dari Selatan

Bunga terkarang indah permai
Mengikat batin jiwaku
Kurnia dari putri suri
Tanda bunga darimu

Bunga dijalin rempah rampai
Dihiasi warna-warni
Tercantum didalam hatiku
Bunga ciptaan dewi

Ref :
Seruan masa datang bagimu
Panggilan Ibu Pertiwi
Kau letakkan bunga karangan-mu
Telah menambatkan hati

Andai kata aku ’kan gugur
Aku berpesan padamu
Hiaskan di batu nisanku
angkaian bunga darimu

Ku Pinta Lagi

Hai, pagi yang baru menjelang
Pulangkan imanku yang sudah hilang
Berikan daku cinta dan hasrat
Sehingga aku boleh mendarat
Kulihat terang, meski tak benderang
Sehingga gelap lambat laun kan lenyap
Kulihat terang, meski tak benderang
Sehingga gelap lambat laun kan lenyap
Datanglah cahaya di hati
Bawalah Imanku kembali
Datang datang pagi pagi
Datang datang pagi pagi
Datanglah cahaya di hati
Bawalah Imanku kembali

Kebyar – Kebyar

Indonesia …
Merah Darahku, Putih Tulangku
Bersatu Dalam Semangatmu

Indonesia …
Debar Jantungku, Getar Nadiku
Berbaur Dalam Angan-anganmu

Kebyar-kebyar, Pelangi Jingga

Biarpun Bumi Bergoncang
Kau Tetap Indonesiaku
Andaikan Matahari Terbit Dari Barat
Kaupun Tetap Indonesiaku

Tak Sebilah Pedang Yang Tajam
Dapat Palingkan Daku Darimu
Kusingsingkan Lengan
Rawe-rawe Rantas
Malang-malang Tuntas

Denganmu …

Indonesia …
Merah Darahku, Putih Tulangku
Bersatu Dalam Semangatmu

Indonesia …
Debar Jantungku, Getar Nadiku
Berbaur Dalam Angan-anganmu

Kebyar-kebyar, Pelangi Jingga

Indonesia …
Merah Darahku, Putih Tulangku
Bersatu Dalam Semangatmu

Indonesia …
Nada Laguku, Symphoni Perteguh
Selaras Dengan Symphonimu

Kebyar-kebyar, Pelangi Jingga

Maju tak gentar

Maju tak gentar
Membela yang benar
Maju tak gentar
Hak kita diserang

Maju serentak
Mengusir penyerang
Maju serentak
Tentu kita kita menang

Reff :
Bergerak bergerak
Serentak Serentak
Menerkam Menerjang Terkam

Tak gentar tak gentar
Menyerang menyerang
Majulah majulah menang

Maju Indonesia

Mojopahit dimana semangatmu jaya?
Sriwijaya dimana pusakamu gaya?
Lama sudah tidurmu tinggi sudah surya
Terang sudah nyalamu, langit cah’ya suka
Buang jiwa lamamu mancar jiwa baru

Kobarkanlah semangat luhurmu kembali kembangkanlah sayapmu meninggi
Sumbangkanlah tenaga kepada dunia tanda kamu Indonesia
Kobarkanlah semangat luhurmu kembali kembangkanlah sayapmu meninggi
Sumbangkanlah tenaga kepada dunia tanda kamu Indonesia

Mengheningkan Cipta

Dengan seluruh angkasa raya memuji
Pahlawan negara
Nan gugur remaja diribaan bendera
Bela nusa bangsa

Kau kukenang wahai bunga putra bangsa
Harga jasa
Kau Cahya pelita
Bagi Indonesia merdeka

Mars Pancasila

Garuda pancasila
Akulah pendukungmu
Patriot proklamasi
Sedia berkorban untukmu
Pancasila dasar negara
Rakyat adil makmur sentosa
Pribadi bangsaku
Ayo maju maju
Ayo maju maju
Ayo maju maju

Mars Harapan Bangsa

Pencipta tanah jaya aman sentausa
Pemuda harapan bangsa bahagia merdeka
Pahlawan lapangan hijau
Kesatria tak kenal risau

Berlomba mengadu kekuatan tenaga
untuk nusa bangsa yang tercinta

Mars Bambu Runcing

Bambu runcing
besarlah jasamu
semangatmu
menyala selalu
Bambu runcing
kamu pun berjasa
dalam pembangunan
Indonesia Raya

Merah Putih

Berdera merah putih
Bendera tanah airku
Gagah dan jernih tampak warnamu
Berkibarlah di langit yang biru
Bendera merah putih
Bendera bangsaku

Berdera merah putih
Pelambang brani dan suci
Siap selalu kami berbakti
Untuk bangsa dan ibu pertiwi
Berdera merah putih
Trimalah salamku

Mengheningkan Cipta

Dengan seluruh angkasa raya memuji
Pahlawan negara
Nan gugur remaja diribaan bendera
Bela nusa bangsa

Kau kukenang wahai bunga putra bangsa
Harga jasa
Kau Cahya pelita
Bagi Indonesia merdeka

Melati di Tapal Batas

Engau gadis muda remaja
Bagai sekuntum melati
Engkau sumbangkan Jiwa raga
Ditapal batas Bekasi

Engkau dinamakan Srikandi
Pendekar putrl sejati
Engkau turut jejak pemuda
Turut mengawal negara

Oh pendekar putri nan cantik
Dengarlah panggilan ibu
Sawah ladang rindu menanti
Akan sumbangan baktlmu

Duhai putri muda remaja
Suntingan kampung halaman
Kembali kepangkuan Bunda
Berbakti

Merah Putih

Berkibarlah bendera negeriku
Berkibarlah engaku didadaku
Tunjukkanlah kepada dunia
Semangatmu yang panas membara

Daku ingin jiwa raga ini
Selaras dan keanggunan
Daku ingin jemariku ini
Menuliskan kharismamu

Berkibarlah bendera negeriku
Berkibar di luas nuansamu
Tunjukkanlah kepada dunia
Ramah tamah budi bahasamu

Daku ingin kepal tangan ini
Menunaikan kewajiban oh..
Putera bangsa yang mengemban cita
Hidup dalam kesatuan

Pada Pahlawan

Dengarlah dengar nyanyian gembira
Bagimu pahlawan kesuma bangsa
Dengarlah dengar seruan mulia
Seluruh Negara memuju dikau

Dengar derap langkah pahlawan
Menuju medan perang
Memanggil setiap putera
Ikut bela bangsa

Dengarlah dengar nyanyian gembira
Bagimu pahlawan kesuma bangsa

Nyiur Hijau

Nyiur hijau, di tepi pantai
Siar siur, daunnya melambai

Padi mengembang, kuning merayu
Burung-burung, bernyanyi gembira

Tanah airku, tumpah darahku
Tanah yang subur, kaya makmur

Tanah airku, tumpah darahku
Tanah yang indah, permai nyata

Nusantara

Kuharap kau tidak akan cemburu, melihat hidupku
Hidupku bebas selalu kawanku, tiada yang memburu.. OO
Di nusantara yang indah rumahku, kamu harus tahu
Tanah permata tak kenal kecewa, di khatulistiwa

Hutannya lebat seperti, Rambutku 2x
Gunungnya tinggi seperti, Hatiku 2x

Padi Menguning

Kala padi menguning lagi
Angin menghembus membelai belai
Terkenang aku bisikan gembira
Suaramu prajurit semua
Kita petani

Pantang Mundur

Kulepas dikau pahlawan
Kurelakan dikau berjuang
Demi keagungan negara
Kanda pergi ke medan jaya

Bila kanda teringat
Ingatlah adik seoarang
Jadikan daku semangat
Terus maju pantang mundur

Air mataku berlinang
Karena bahagia
Putra pertama lahir sudah
Kupintakan nama padamu pahlawan

Sembah sujud ananda

Pahlawan Merdeka

Pahlawan merdeka yang gugur sebagai bunga
Jatuh mewangi di atas pangkuan ibunda
Walaupun kamu telah gugur menjual nyawa
Namamu tercatat jatuh sebagai satria

Kesuma yang indah
Oh bunga Negara
Aji jaya sakti nan sejati

Pahlawan merdeka yang pecah sebagai ratna
Terpencar tersebar di bumi Indonesia
Dirgahayulah kakanda
Jayalah dikau pahlawan
Terus maju pantang mundur

Rayuan Pulau Kelapa

Tanah airku Indonesia
Negeri elok amat kucinta
Tanah tumpah darahku yang mulia
Yang kupuja sepanjang masa

Tanah airku aman dan makmur
Pulau kelapa yang amat subur
Pulau melati pujaan bangsa
Sejak dulu kala

Reff:

Melambai lambai
Nyiur di pantai
Berbisik bisik
Raja Kelana

Memuja pulau
Nan indah permai
Tanah Airku
Indonesia

Serumpun Padi

Serumpun padi tumbuh di sawah
Hijau menguning daunnya
Tumbuh di sawah penuh berlumpur
Di pangkuan ibu pertiwi

Serumpun jiwa suci
Hidupnya nista abadi
Serumpun padi mengandung janji
Harapan ibu pertiwi

Selamat Datang Pahlawan Muda

Selamat datang pahlawan muda
Lama nian kami rindukan dikau
Bertahun-tahun bercerai mata
Kini kita dapat berjumpa pula

Dengarkan sorak gegap gempita
Mengiringi derap langkah perwira
Hilangkan rindu dendam ibumu
Selamat datang di Jakarta Raya

Satu Nusa Satu Bangsa

Satu Nusa Satu Bangsa
Satu nusa
Satu bangsa
Satu bahasa kita

Tanah air
Pasti jaya
Untuk Selama-lamanya

Indonesia pusaka
Indonesia tercinta
Nusa bangsa
Dan Bahasa
Kita bela bersama

Syukur

Dari yakinku teguh
Hati ikhlasku penuh
Akan karuniamu
Tanah air pusaka
Indonesia merdeka
Syukur aku sembahkan
KehadiratMu Tuhan

Dari yakinku teguh
Cinta ikhlasku penuh
Akan jasa usaha
Pahlawanku yang baka
Indonesia merdeka
Syukur aku hanjukkan
Ke bawah duli tuan

Dari yakinku teguh
Bakti ikhlasku penuh
Akan azas rukunmu
Pandu bangsa yang nyata
Indonesia merdeka
Syukur aku hanjukkan
Kehadapanmu tuan

Tanah Airku

Tanah airku tidak kulupakan
Kan terkenang selama hidupku
Biarpun saya pergi jauh
Tidak kan hilang dari kalbu
Tanah ku yang kucintai
Engkau kuhargai

Walaupun banyak negri kujalani
Yang masyhur permai dikata orang
Tetapi kampung dan rumahku
Di sanalah kurasa senang
Tanahku tak kulupakan
Engkau kubanggakan

Tanah Air Indonesia

Tanah airku tidak kulupakan
Kan terkenang selama hidupku
Biarpun saya pergi jauh
Tidak kan hilang dari kalbu
Tanah ku yang kucintai
Engkau kuhargai

Walaupun banyak negri kujalani
Yang masyhur permai dikata orang
Tetapi kampung dan rumahku
Di sanalah kurasa senang
Tanahku tak kulupakan
Engkau kubanggakan

Tanah Airku

Tanah airku tidak kulupakan
Kan terkenang selama hidupku
Biarpun saya pergi jauh
Tidak kan hilang dari kalbu
Tanah ku yang kucintai
Engkau kuhargai
Walaupun banyak negri kujalani
Yang masyhur permai dikata orang
Tetapi kampung dan rumahku
Di sanalah kurasa senang
Tanahku tak kulupakan
Engkau kubanggakan

Tanah Tumpah Darahku

Tanah tumpah darahku yang suci mulia
Indah dan permai bagaikan intan permata
Tanah airku tanah pusaka ibuku
Selama hidupku aku setia padamu

Kali gunung langitmu yang biru nirmala
Pantai hutan lautmu ku cinta semua
Tanah airku ku puja kau di hatiku
Terima salamku hormat setia padamu

Bumi ibu pertiwi yang yang suci mulia
Indah berseri bagaikan taman segera
Tanah airku tujuan segala daya
Dirgahayulah diri ratuku bahagia

Teguh Kukuh Berlapis Baja

Teguh kukuh berlapis baja
semangat mengikat jiwa
Tegak benteng Indonesia
Tengah badai bersatu padu

Berpadu negara sumpah nan setia
Semati kita runtuh sehidup jaya

Biar topan menghantam baja
Mara hebat menembus rantai
Namun tegak menentang masa
Benteng kita menentang badai

Berpadu negara sumpah nan setia
Semati runtuh sehidup jaya

Terima Kasih Kepada Pahlawanku

Kepadamu pahlawanku
Kepadamu pahlawanku
Kami terima kasih
Kami terima kasih
Kami terima kasih
Terima kasih
Kepadamu pahlawanku semua

Sepasang Mata Bola

Hampir malam di Jogya
Ketika keretaku tiba
Remang remang cuaca
Terkejut aku tiba tiba

Dua mata memandang
Seakan akan dia berkata
Lindungi aku pahlawan
Dari pada sang angkara murka

Sepasang mata bola
Dari balik jendela
Datang dari Jakarta
Menuju medan perwira

Kagumku melihatnya
Sinar sang perwira rela
Hati telah terpikat
Semoga kita kelak berjumpa pula

Sepasang mata bola
Seolah-olah berkata
Pergilah pahlawanku
Jangan bimbang ragu
Bersama do’aku

Sumpah Kita

Para putra putri Indonesia
Bunga harapan nusa bangsa

S’mua maju serentak pantang mundur
Sejejak junjung tinggi nama Ibu Pertiwi

Janji dan sumpah kita
Rela korbankan jiwa

Membela Indonesia
Sehingga akhir masa

Indonesia (/ ˌɪndəˈniːʒə / (Tentang suara ini mendengarkan) IN-də-NEE-zhə atau / ˌɪndoʊˈniːziə / IN-doh-NEE-zee-ə; Bahasa Indonesia: [ɪndonesia]), [tidak memiliki stres] secara resmi Republik Indonesia (Indonesia) : Republik Indonesia [rɛpublik ɪndonesia]), adalah sebuah negara berdaulat lintas benua yang terletak terutama di Asia Tenggara, dengan beberapa wilayah di Oceania. Terletak di antara samudra Hindia dan Pasifik, ini adalah negara kepulauan terbesar di dunia, dengan lebih dari tiga belas ribu pulau. Dengan luas 1.904.569 kilometer persegi (735.358 mil persegi), Indonesia adalah negara terbesar ke-14 di dunia dalam hal luas lahan dan yang terbesar ke-7 dalam hal gabungan laut dan daratan. Dengan lebih dari 261 juta orang, itu adalah negara terpadat ke-4 di dunia serta negara yang paling padat penduduknya di Austronesia dan mayoritas Muslim. Pulau Jawa, pulau terpadat di dunia,  berisi lebih dari separuh penduduk negara itu.

Bentuk pemerintahan republik Indonesia termasuk parlemen dan presiden terpilih. Indonesia memiliki 34 provinsi, di antaranya lima memiliki status khusus. Ibukotanya adalah Jakarta, yang merupakan daerah perkotaan terpadat kedua di dunia. Negara itu berbagi perbatasan darat dengan Papua Nugini, Timor Timur, dan bagian timur Malaysia. Negara-negara tetangga lainnya termasuk Singapura, Vietnam, Filipina, Australia, Palau, dan Kepulauan Andaman dan Nikobar di India. Meskipun penduduknya besar dan wilayahnya padat penduduk, Indonesia memiliki wilayah padang gurun luas yang mendukung tingkat keanekaragaman hayati yang tinggi.  Negara ini memiliki sumber daya alam yang melimpah seperti minyak dan gas alam, timah, tembaga dan emas. Pertanian terutama memproduksi beras, minyak sawit, teh, kopi, kakao, tanaman obat, rempah-rempah dan karet. Mitra dagang utama Indonesia adalah Cina, Amerika Serikat, Jepang, Singapura, dan India.

Kepulauan Indonesia telah menjadi kawasan penting untuk perdagangan setidaknya sejak abad ke-7, ketika Sriwijaya dan kemudian Majapahit diperdagangkan dengan dinasti Cina dan kerajaan India. Penguasa setempat secara bertahap menyerap model budaya, agama dan politik asing dari abad-abad awal M, dan kerajaan Hindu dan Buddha berkembang. Sejarah Indonesia telah dipengaruhi oleh kekuatan asing yang tertarik pada sumber daya alamnya. Pedagang Muslim dan ulama Sufi membawa Islam, sementara kekuatan Eropa membawa agama Kristen dan berjuang satu sama lain untuk memonopoli perdagangan di Kepulauan Rempah-rempah Maluku selama Era Penemuan. Setelah periode penjajahan Belanda mulai dari Amboina dan Batavia, dan akhirnya semua kepulauan termasuk Timor dan Nugini Barat, kadang-kadang terganggu oleh pemerintahan Portugis, Prancis dan Inggris, Indonesia dijamin kemerdekaannya setelah Perang Dunia II.

Indonesia terdiri dari ratusan kelompok etnis dan bahasa asli yang berbeda, dengan kelompok etnis terbesar dan dominan secara politik adalah orang Jawa. Identitas bersama telah berkembang, yang didefinisikan oleh bahasa nasional, keragaman etnis, pluralisme agama dalam populasi mayoritas Muslim, dan sejarah kolonialisme dan pemberontakan melawannya. Moto nasional Indonesia, “Bhinneka Tunggal Ika” (“Kesatuan dalam Keragaman” secara harfiah, “banyak, namun satu”), mengartikulasikan keragaman yang membentuk negara. Perekonomian Indonesia adalah yang terbesar ke-16 di dunia berdasarkan PDB nominal dan terbesar ke-7 menurut PDB di PPP. Indonesia adalah anggota dari beberapa organisasi multilateral, termasuk PBB, WTO, IMF dan G20. Ini juga merupakan anggota pendiri Gerakan Non-Blok, Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik, KTT Asia Timur, Bank Investasi Infrastruktur Asia dan Organisasi Kerjasama Islam.

Etimologi
Informasi lebih lanjut: Nama-nama Indonesia
Nama Indonesia berasal dari nama Yunani Indos (Ἰνδός) dan kata nesos (νῆσος), yang berarti “pulau-pulau India”.  Nama ini berasal dari abad ke-18, jauh sebelum pembentukan Indonesia merdeka. Pada tahun 1850, George Windsor Earl, seorang etnolog Inggris, mengusulkan istilah Indunesians — dan, preferensinya, Malayunesians — untuk penduduk “Indian Archipelago atau Malayan Archipelago”.Dalam publikasi yang sama, salah satu muridnya, James Richardson Logan, menggunakan Indonesia sebagai sinonim untuk Indian Archipelago. Namun, tulisan akademisi Belanda di publikasi Hindia Timur enggan menggunakan Indonesia; mereka lebih memilih Malay Archipelago (Maleische Archipel); Hindia Belanda (Nederlandsch Oost Indië), yang populer di Indië; Timur (de Oost); dan Insulinde.

Setelah 1900, Indonesia menjadi lebih umum di kalangan akademis di luar Belanda, dan kelompok nasionalis pribumi mengadopsinya untuk ekspresi politik.  Adolf Bastian, dari Universitas Berlin, mempopulerkan nama itu melalui bukunya Indonesien oder die Inseln des Malayischen Archipels, 1884–1894. Sarjana pribumi pertama yang menggunakan nama itu adalah Ki Hajar Dewantara, ketika pada tahun 1913 ia mendirikan biro pers di Belanda, Biro Pers Indonesisch.

Fosil dan sisa-sisa alat menunjukkan bahwa nusantara dihuni oleh Homo erectus, yang dikenal sebagai “Manusia Jawa”, antara 1,5 juta tahun yang lalu dan 35.000 tahun yang lalu.  Homo sapiens mencapai wilayah sekitar 45.000 tahun yang lalu. [30] Masyarakat Austronesia, yang membentuk mayoritas penduduk modern, bermigrasi ke Asia Tenggara dari Taiwan masa kini. Mereka tiba sekitar 2.000 SM, dan ketika mereka menyebar ke seluruh kepulauan, membatasi penduduk asli Melanesia ke wilayah timur jauh.  Kondisi pertanian yang ideal dan penguasaan budidaya padi ladang basah sedini abad ke-8 SM  memungkinkan desa, kota, dan kerajaan kecil untuk berkembang pada abad pertama Masehi. Posisi lintasan laut strategis Indonesia memupuk perdagangan antarpulau dan internasional, termasuk hubungan dengan kerajaan India dan dinasti Cina, yang didirikan beberapa abad sebelum Masehi.  Perdagangan secara fundamental telah membentuk sejarah Indonesia.

Dari abad ke-7, kerajaan angkatan laut Sriwijaya yang kuat berkembang sebagai hasil perdagangan dan pengaruh agama Hindu dan Buddha yang diimpor dengannya. Di antara abad ke-8 dan ke-10 M, Budha Buddhis dan Dinasti Hindu Hindu berkembang pesat dan menurun di pedalaman Jawa, meninggalkan monumen agung agung seperti Borobudur, Sewu, dan Prambanan. Periode ini menandai kebangkitan seni Hindu-Buddha di Jawa kuno. Sekitar kuartal pertama abad ke-10, pusat kerajaan dipindahkan dari daerah Mataram di Jawa Tengah ke lembah Sungai Brantas di Jawa Timur oleh Mpu Sindok, yang mendirikan Dinasti Isyana. Selanjutnya, serangkaian pemerintahan Hindu-Buddha Jawa naik dan turun, dari kerajaan Kahuripan yang diperintah oleh Airlangga ke Kadiri dan Singhasari. Di Jawa Barat, Kerajaan Sunda didirikan kembali sekitar tahun 1030 menurut prasasti Sanghyang Tapak. Di Bali, Warmadewas mendirikan pemerintahan mereka di Kerajaan Bali pada abad ke-10. Kerajaan Hindu Majapahit didirikan di Jawa bagian timur pada akhir abad ke-13, dan di bawah Gajah Mada, pengaruhnya meluas ke sebagian besar wilayah Indonesia saat ini.

Bukti paling awal populasi Muslim di kepulauan ini berasal dari abad ke-13 di Sumatra Utara, meskipun pedagang Muslim pertama kali melakukan perjalanan melalui Asia Tenggara pada awal era Islam. Bagian lain dari kepulauan secara bertahap mengadopsi Islam, dan itu adalah agama yang dominan di Jawa dan Sumatra pada akhir abad ke-16. Untuk sebagian besar, Islam disalut dan dicampur dengan pengaruh budaya dan agama yang ada, yang membentuk bentuk dominan Islam di Indonesia, khususnya di Jawa.

Kontak reguler pertama antara orang Eropa dan orang-orang di kepulauan itu dimulai pada 1512, ketika pedagang Portugis, yang dipimpin Francisco Serrão, berusaha memonopoli sumber pala, cengkeh, dan lada kemukus di Maluku. Para pedagang Belanda dan Inggris mengikuti. Pada tahun 1602, Belanda mendirikan Dutch East India Company (VOC), dan dalam dekade-dekade berikutnya, Belanda memperoleh pijakan di Batavia dan Amboina. Sepanjang abad 17 dan 18, perusahaan menjadi kekuatan Eropa yang dominan di nusantara.

Setelah kebangkrutan, VOC secara resmi dibubarkan pada tahun 1800, dan pemerintah Belanda mendirikan Hindia Belanda sebagai koloni yang dinasionalisasi. Untuk sebagian besar periode penjajahan Belanda, kendali mereka atas kepulauan itu lemah di luar benteng pesisir; hanya pada awal abad ke-20, dominasi Belanda meluas hingga apa yang menjadi batas Indonesia saat ini. Pendudukan Jepang selama Perang Dunia II mengakhiri kekuasaan Belanda, dan mendorong gerakan kemerdekaan yang sebelumnya ditekan. Namun, laporan PBB kemudian menyatakan bahwa 4 juta orang meninggal selama pendudukan Jepang sebagai akibat dari kelaparan dan kerja paksa.

Dua hari setelah Jepang menyerah, Soekarno dan Mohammad Hatta, para pemimpin nasionalis berpengaruh, memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945, dan terpilih sebagai Presiden dan Wakil Presiden pertama negara itu masing-masing, oleh Komite Persiapan untuk Kemerdekaan Indonesia. Belanda berusaha membangun kembali kekuasaan mereka, dan perjuangan bersenjata dan diplomatik pun terjadi. Pada bulan Desember 1949, Belanda secara resmi mengakui kemerdekaan Indonesia dalam menghadapi tekanan internasional,  dengan perkecualian Belanda Nugini, yang kemudian dimasukkan ke Indonesia setelah Perjanjian New York tahun 1962 dan yang disengketakan Undang-Undang Pilihan Bebas PBB pada tahun 1969 yang mengarah pada konflik Papua yang masih berlangsung. Meskipun ada perpecahan politik, sosial, dan sektarian internal utama selama perjuangan empat tahun, orang Indonesia, secara keseluruhan, menemukan persatuan dalam perjuangan mereka untuk kemerdekaan.

Pada akhir 1950-an, Sukarno memindahkan Indonesia dari demokrasi menuju otoritarianisme, dan mempertahankan basis kekuasaannya dengan menyeimbangkan kekuatan yang berlawanan dari militer dan Partai Komunis Indonesia (Partai Komunis Indonesia, PKI).

Suatu kudeta yang dilakukan pada 30 September 1965 ditentang oleh tentara, yang memimpin pembersihan dengan kekerasan yang menargetkan komunis, etnis Tionghoa dan yang diduga kiri, di mana PKI disalahkan atas kudeta dan secara efektif dihancurkan. Perkiraan yang paling banyak diterima adalah antara 500.000 orang. dan satu juta orang terbunuh, dengan beberapa perkiraan setinggi dua hingga tiga juta. Kepala militer, Jenderal Suharto, mengungguli Soekarno yang dilemahkan secara politik dan diangkat secara resmi sebagai presiden pada Maret 1968. Pemerintahan Orde Barunya didukung oleh Amerika Serikat, dan mendorong investasi asing langsung, yang merupakan faktor utama dalam tiga dekade berikutnya pertumbuhan ekonomi yang besar. Namun, pemerintahannya secara luas dituduh melakukan korupsi dan penindasan terhadap oposisi politik.
Indonesia adalah negara yang paling terpukul oleh krisis keuangan Asia 1997. Ini meningkatkan ketidakpuasan populer dengan Orde Baru dan memicu protes massal di seluruh negeri, yang akhirnya menyebabkan pengunduran diri Suharto pada 21 Mei 1998. Pada tahun 1999, Timor Timur memilih untuk memisahkan diri dari Indonesia, setelah 25 tahun pendudukan militer yang ditandai oleh internasional kutukan penindasan terhadap orang Timor Leste. Pada era pasca-Suharto, penguatan proses demokrasi telah memasukkan program otonomi daerah, dan pemilihan presiden langsung pertama pada tahun 2004. Ketidakstabilan politik dan ekonomi, kerusuhan sosial, korupsi, dan terorisme memperlambat kemajuan; Namun, dalam beberapa tahun terakhir perekonomian telah menunjukkan kinerja yang kuat. Meskipun hubungan antara kelompok agama dan etnis yang berbeda sebagian besar harmonis, ketidakpuasan dan kekerasan sektarian tetap ada. Sebuah penyelesaian politik untuk konflik separatis bersenjata di Aceh dicapai pada tahun 2005.

 

Indonesia terletak di antara garis lintang 11 ° S dan 6 ° LU, dan garis bujur 95 ° BT dan 141 ° BT. Ini adalah negara kepulauan terbesar di dunia, membentang 5.120 kilometer (3.181 mil) dari timur ke barat dan 1.760 kilometer (1.094 mil) dari utara ke selatan. Menurut survei geospasial yang dilakukan antara 2007 dan 2010 oleh Badan Pemetaan Nasional, Indonesia memiliki 13.466 pulau, tersebar di kedua sisi khatulistiwa, dan dengan sekitar 6.000 di antaranya dihuni. Yang terbesar adalah Jawa, Sumatra, Kalimantan (dibagi dengan Brunei dan Malaysia), Sulawesi, dan New Guinea (dibagi dengan Papua New Guinea). Indonesia berbagi perbatasan darat dengan Malaysia di Borneo, Papua New Guinea di pulau New Guinea, dan Timor Timur di pulau Timor. Indonesia berbagi perbatasan maritim melintasi selat sempit dengan Singapura, Malaysia, Vietnam, Filipina, dan Palau di utara, dan Australia di selatan.

Pada 4.884 meter (16.024 kaki), Puncak Jaya adalah puncak tertinggi di Indonesia, dan Danau Toba di Sumatera adalah danau terbesar, dengan luas 1.145 km2 (442 sq mi). Sungai terbesar di Indonesia berada di Kalimantan dan New Guinea, dan termasuk Kapuas, Barito, Mamberamo, Sepik dan Mahakam; sungai-sungai seperti itu adalah jalur komunikasi dan transportasi antara permukiman sungai di pulau itu.

Terletak di sepanjang khatulistiwa, iklim Indonesia cenderung relatif bahkan sepanjang tahun. Indonesia memiliki dua musim — musim hujan dan musim kemarau — tanpa musim panas atau musim dingin yang ekstrem. Untuk sebagian besar wilayah Indonesia, musim kemarau jatuh antara bulan April dan Oktober dengan musim hujan antara bulan November dan Maret. Iklim Indonesia hampir seluruhnya tropis, didominasi oleh iklim hutan hujan tropis yang ditemukan di setiap pulau besar di Indonesia, diikuti oleh iklim tropis yang sebagian besar terletak di sepanjang pesisir utara Jawa, pesisir Sulawesi selatan dan timur, dan Bali, dan akhirnya iklim tropis Savanna , ditemukan di lokasi terpencil di Jawa Tengah, dataran rendah Jawa Timur, pesisir Papua selatan dan pulau-pulau kecil di sebelah timur Lombok. Namun, jenis iklim yang lebih dingin memang ada di daerah pegunungan di Indonesia 1.300 hingga 1.500 meter (4.300 hingga 4.900 kaki) di atas permukaan laut. Iklim laut (Köppen Cfb) berlaku di daerah dataran tinggi dengan curah hujan yang cukup seragam sepanjang tahun, bersebelahan dengan iklim hutan hujan, sementara iklim dataran tinggi subtropis (Köppen Cwb) ada di daerah dataran tinggi dengan musim kemarau yang lebih jelas, berdekatan dengan monsoon tropis dan savana iklim.

Rinca, Kepulauan Sunda Kecil. Pulau-pulau yang paling dekat dengan Australia, termasuk Nusa Tenggara dan ujung timur Jawa, cenderung kering.
Beberapa daerah, seperti Kalimantan dan Sumatra, hanya mengalami sedikit perbedaan dalam curah hujan dan suhu antara musim, sedangkan yang lain, seperti Nusa Tenggara, mengalami perbedaan yang jauh lebih nyata dengan kekeringan di musim kemarau, dan banjir di musim hujan. Curah hujan sangat melimpah, terutama di Sumatera Barat, Kalimantan Barat, Jawa Barat, dan Papua. Sebagian Sulawesi dan beberapa pulau lebih dekat ke Australia, seperti Sumba lebih kering. Air hangat hampir seragam yang membentuk 81% dari luas Indonesia memastikan bahwa suhu di darat tetap cukup konstan. Dataran pantai rata-rata 28 ° C (82,4 ° F), daerah pedalaman dan pegunungan rata-rata 26 ° C (78,8 ° F), dan daerah pegunungan yang lebih tinggi, 23 ° C (73,4 ° F). Kelembaban relatif daerah berkisar antara 70 dan 90%. Angin sedang dan umumnya dapat diprediksi, dengan angin monsun biasanya bertiup dari selatan dan timur pada bulan Juni hingga Oktober dan dari barat laut pada bulan November hingga Maret. Topan dan badai skala besar hanya menimbulkan sedikit bahaya bagi para pelaut di perairan Indonesia; bahaya utama datang dari arus deras di saluran-saluran, seperti selat Lombok dan Sape.

Secara tektonik, Indonesia sangat tidak stabil, membuat negara ini menjadi tempat sejumlah gunung berapi dan sering terjadi gempa bumi. Itu terletak di Cincin Api Pasifik di mana Lempeng Indo-Australia dan Lempeng Pasifik didorong di bawah lempeng Eurasia di mana mereka meleleh di sekitar 100 kilometer (62 mil) dalam. Serangkaian gunung berapi mengalir melalui Sumatera, Jawa, Bali dan Nusa Tenggara, dan kemudian ke Kepulauan Banda Maluku ke timur laut Sulawesi. Dari 400 gunung berapi, sekitar 130 aktif. Antara 1972 dan 1991, 29 letusan gunung berapi tercatat, sebagian besar di Jawa. Sementara abu vulkanik telah menghasilkan tanah yang subur (sebuah faktor yang secara historis mempertahankan kepadatan penduduk yang tinggi di Jawa dan Bali), itu membuat kondisi pertanian tidak dapat diprediksi di beberapa daerah.

Gunung api super besar meletus di Danau Toba sekarang sekitar 70.000 SM. Letusan terbesar bumi dalam 25 juta tahun terakhir, diyakini telah menyebabkan musim dingin vulkanik global dan pendinginan iklim, dan kemudian menyebabkan kemacetan genetik dalam evolusi manusia, meskipun efek tepat letusan masih diperdebatkan. Dua yang paling keras letusan gunung berapi di zaman modern terjadi di nusantara; letusan Gunung Tambora tahun 1815 – letusan terbesar yang diketahui selama 10.000 tahun terakhir – mengakibatkan 92.000 kematian dan menciptakan payung abu vulkanik yang menyebar dan menyelimuti Asia Tenggara, menenggelamkannya ke dalam kegelapan selama seminggu, dan membuat sebagian besar belahan Bumi Utara tanpa musim panas tahun 1816. [86] Letusan Krakatau tahun 1883, yang menghasilkan bunyi paling keras dalam sejarah yang tercatat, menghasilkan 40.000 kematian yang dikaitkan dengan letusan itu sendiri dan tsunami yang diciptakannya. Efek tambahan yang signifikan juga dirasakan di seluruh dunia beberapa tahun setelah letusan. Bencana terbaru akibat aktivitas seismik termasuk gempa bumi dan tsunami Samudra Hindia 2004 yang menewaskan sekitar 167.736 di Sumatra utara, dan gempa Yogyakarta 2006.

Keanekaragaman hayati
Fauna Indonesia dan Flora Indonesia

Spesies endemik di Indonesia. Searah jarum jam dari atas: Rafflesia arnoldii, orangutan, burung cendrawasih yang lebih besar, dan naga Komodo.
Ukuran Indonesia, iklim tropis, dan geografi kepulauan mendukung tingkat keanekaragaman hayati yang tinggi. Flora dan fauna-nya merupakan campuran spesies Asia dan Australasia. Pulau-pulau di Paparan Sunda (Sumatra, Jawa, Kalimantan, dan Bali) dulunya terkait dengan Daratan Asia, dan memiliki kekayaan fauna Asia. Spesies besar seperti harimau Sumatera, badak, orangutan, gajah Asia, dan macan tutul, pernah melimpah sejauh timur Bali, tetapi jumlah dan distribusi telah berkurang secara drastis. Di Sumatra dan Kalimantan, ini sebagian besar adalah spesies Asia. Hutan mencakup sekitar 70% dari negara. Namun, hutan-hutan di Jawa yang lebih kecil, dan lebih padat penduduknya, telah dihapus untuk tempat tinggal manusia dan pertanian. Sulawesi, Nusa Tenggara, dan Maluku – yang telah lama terpisah dari daratan benua – telah mengembangkan flora dan fauna mereka sendiri yang unik.Papua adalah bagian dari daratan Australia, dan merupakan rumah bagi fauna dan flora unik yang terkait erat dengan Australia, termasuk lebih dari 600 spesies burung.

Indonesia berada di urutan kedua setelah Australia dalam hal total spesies endemik, dengan 36% dari 1.531 jenis burung dan 39% dari 515 spesies mamalia yang menjadi endemik. Garis pantai Indonesia sepanjang 80.000 kilometer (50.000 mil) dikelilingi oleh laut tropis yang berkontribusi terhadap tingkat keanekaragaman hayati yang tinggi di negara itu. Indonesia memiliki berbagai ekosistem laut dan pesisir, termasuk pantai, bukit pasir, muara, bakau, terumbu karang, padang lamun, dataran pantai, dataran pasang surut, tempat tidur alga, dan ekosistem pulau kecil. Indonesia adalah salah satu negara Segitiga Karang dengan dunia keanekaragaman terbesar ikan karang dengan lebih dari 1.650 spesies di Indonesia bagian timur saja.

Ahli naturalis Inggris, Alfred Russel Wallace menggambarkan garis pembatas antara distribusi spesies Asia dan Australasia di Indonesia. [96] Dikenal sebagai Garis Wallace, jalur ini menjorok ke utara-selatan di sepanjang tepian Paparan Sunda, antara Kalimantan dan Sulawesi, dan di sepanjang Selat Lombok yang dalam, di antara Lombok dan Bali. Di sebelah barat barisan flora dan fauna lebih Asia – bergerak ke timur dari Lombok mereka semakin Australia sampai titik kritis di Garis Weber. Pada tahun 1869 bukunya, The Malay Archipelago, Wallace menggambarkan banyak spesies unik di daerah tersebut. Wilayah pulau antara garis keturunannya dan Papua sekarang disebut Wallacea.

Lingkungan Indonesia
Populasi besar dan berkembang di Indonesia, dan industrialisasi yang cepat, menghadirkan masalah lingkungan yang serius. Mereka sering diberi prioritas yang lebih rendah karena tingkat kemiskinan yang tinggi dan pemerintahan yang lemah dan kekurangan sumber daya. Isu-isu termasuk perusakan lahan gambut, deforestasi ilegal berskala besar dan kebakaran hutan yang terkait yang menyebabkan kabut tebal di bagian barat Indonesia, Malaysia dan Singapura; eksploitasi sumber daya laut berlebihan; dan masalah lingkungan yang terkait dengan urbanisasi dan perkembangan industri yang cepat, termasuk polusi udara, kemacetan lalu lintas, pengelolaan sampah, dan layanan air dan limbah yang dapat diandalkan. Indonesia memiliki kinerja di bawah rata-rata tetapi sedikit membaik dalam Indeks Kinerja Lingkungan global (EPI) dengan keseluruhan peringkat 107 dari 180 negara pada tahun 2016. Ini juga di bawah rata-rata di kawasan Asia-Pasifik, di belakang Thailand tetapi sedikit di depan China.

Banyak deforestasi di Indonesia disebabkan oleh ekspansi industri kelapa sawit yang memerlukan realokasi lahan serta perubahan pada ekosistem alam. Ekspanssian dapat menghasilkan kekayaan bagi masyarakat lokal, tetapi juga dapat merusak ekosistem dan menyebabkan masalah sosial. Ini menjadikan Indonesia sebagai penghasil gas rumah kaca terbesar keempat di dunia. Kegiatan tersebut juga mengancam kelangsungan hidup spesies asli dan endemik, termasuk 140 spesies mamalia yang diidentifikasi oleh Uni Internasional untuk Pelestarian Alam (IUCN) sebagai terancam, dan 15 sebagai terancam punah, termasuk jalak Bali, orangutan Sumatra, dan badak Jawa.

ndonesia adalah republik dengan sistem presidensial. Sebagai negara kesatuan, kekuasaan terkonsentrasi di pemerintah pusat. Setelah pengunduran diri Presiden Soeharto pada tahun 1998, struktur politik dan pemerintahan telah mengalami reformasi besar, dengan empat amandemen konstitusi yang membenahi cabang eksekutif, legislatif dan yudikatif. Presiden Indonesia adalah kepala negara dan kepala pemerintahan, panglima tertinggi Tentara Nasional Indonesia (Tentara Nasional Indonesia), dan direktur pemerintahan domestik, pembuatan kebijakan, dan urusan luar negeri. Presiden menunjuk dewan menteri, yang tidak diharuskan untuk dipilih menjadi anggota legislatif. Presiden dapat melayani maksimal dua periode lima tahun berturut-turut.

Badan perwakilan tertinggi di tingkat nasional adalah Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR). Fungsi utamanya adalah mendukung dan mengamandemen konstitusi, melantik dan memakzulkan presiden, dan memformalkan garis besar kebijakan negara. MPR terdiri dari dua rumah; Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), dengan 560 anggota, dan Dewan Perwakilan Daerah (DPD), dengan 132 anggota. DPR meloloskan undang-undang dan memantau cabang eksekutif. Reformasi sejak 1998 telah secara nyata meningkatkan perannya dalam pemerintahan nasional, sementara DPD adalah ruang baru untuk urusan-urusan manajemen regional.

Sebagian besar perselisihan sipil muncul di depan Pengadilan Negeri (Pengadilan Negeri); banding didengar sebelum Pengadilan Tinggi (Pengadilan Tinggi). Mahkamah Agung Indonesia adalah pengadilan tertinggi negara ini, dan mendengar permohonan penghentian terakhir dan melakukan peninjauan kembali. Pengadilan lain termasuk Pengadilan Niaga, yang menangani kebangkrutan dan kepailitan; Pengadilan Tata Usaha Negara (Pengadilan Tata Negara) untuk mendengar kasus-kasus hukum administratif terhadap pemerintah; Mahkamah Konstitusi untuk mendengar perselisihan tentang legalitas hukum, pemilihan umum, pembubaran partai politik, dan ruang lingkup otoritas lembaga negara; dan Pengadilan Agama (Pengadilan Agama) untuk menangani kasus-kasus Hukum Syariah yang dikodifikasikan. Selain itu, Komisi Yudisial mengawasi kinerja para hakim.

Pesta dan pemilihan umum
Artikel utama: Daftar partai politik di Indonesia dan Pemilu di Indonesia
Sejak 1999, Indonesia telah memiliki sistem multi-partai. Dalam semua pemilihan legislatif sejak jatuhnya Orde Baru, tidak ada partai politik yang berhasil memenangkan mayoritas kursi secara keseluruhan, yang menghasilkan pemerintahan koalisi. Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), yang memperoleh suara terbanyak dalam pemilu 2014, adalah partai dari Presiden saat ini, Joko Widodo.Pesta Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) adalah partai politik terbesar ketiga. termasuk partai dari Kelompok Fungsional (Golkar), Partai Demokrat, dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). DPR saat ini terdiri dari 10 partai politik, dengan ambang batas parlemen 3,5% dari suara nasional. Pemilihan umum pertama diadakan pada tahun 1955 untuk memilih anggota DPR dan Konstituante. Di tingkat nasional, orang-orang Indonesia tidak memilih presiden sampai 2004. Sejak itu, presiden dipilih untuk masa jabatan lima tahun, begitu juga dengan partai-partai anggota DPR dan DPD non-partisan. Dimulai dengan pemilihan daerah tahun 2015, Indonesia mulai memilih gubernur dan walikota secara bersamaan pada tanggal yang sama.

Divisi politik
Artikel utama: Subdivisi Indonesia
Indonesia terdiri dari 34 provinsi, lima di antaranya memiliki status khusus. Setiap provinsi memiliki legislatifnya sendiri (Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, DPRD) dan seorang gubernur terpilih. Provinsi dibagi lagi menjadi kabupaten (kabupaten) dan kota (kota), dipimpin oleh bupati dan walikota masing-masing dan juga legislatif mereka sendiri (DPRD Kabupaten / Kota). Ini dibagi lagi menjadi distrik (kecamatan atau distrik di Papua), dan lagi ke desa administratif (baik desa, kelurahan, kampung, nagari di Sumatera Barat, atau gampong di Aceh). Jumlah ini telah berevolusi dari waktu ke waktu, perubahan terbaru adalah perpecahan Kalimantan Utara dari Kalimantan Timur pada bulan Oktober 2012.

Desa adalah tingkat administrasi pemerintahan terendah. Selanjutnya, dibagi menjadi beberapa kelompok masyarakat (rukun warga, RW) yang selanjutnya dibagi menjadi kelompok-kelompok tetangga (rukun tetangga, RT). Di Jawa, desa (desa) dibagi lebih jauh menjadi unit-unit yang lebih kecil yang disebut dusun atau dukuh, unit-unit ini sama dengan RW. Setelah pelaksanaan langkah-langkah otonomi daerah pada tahun 2001, kabupaten dan kota telah menjadi unit administratif utama, yang bertanggung jawab untuk menyediakan sebagian besar layanan pemerintah. Tingkat administrasi desa adalah yang paling berpengaruh pada kehidupan sehari-hari warga dan menangani masalah-masalah desa atau lingkungan melalui kepala desa terpilih (lurah atau kepala desa).

Provinsi Aceh, Jakarta, Yogyakarta, Papua, dan Papua Barat memiliki hak legislatif yang lebih besar dan tingkat otonomi yang lebih tinggi dari pemerintah pusat daripada provinsi-provinsi lain. Aceh, misalnya, memiliki hak untuk menciptakan elemen-elemen tertentu dari sistem hukum yang independen dan beberapa partai regional hanya berpartisipasi dalam pemilihan di provinsi tersebut. Pada tahun 2003, ia melembagakan suatu bentuk syariah (hukum Islam). Yogyakarta diberikan status Daerah Khusus sebagai pengakuan atas peran pentingnya dalam mendukung sisi pro-kemerdekaan selama Revolusi Nasional dan kesediaannya untuk bergabung dengan Indonesia sebagai republik. Papua, sebelumnya dikenal sebagai Irian Jaya, diberikan status otonomi khusus pada tahun 2001. dan dipecah menjadi Papua dan Papua Barat pada Februari 2003. Jakarta adalah wilayah khusus ibu kota (Daerah Khusus Ibukota).

Sejak kemerdekaan, Indonesia telah menganut apa yang disebut sebagai “kebijakan luar negeri bebas dan aktif”, yang berusaha memainkan peran dalam urusan-urusan regional yang sepadan dengan ukuran dan lokasinya tetapi menghindari keterlibatan dalam konflik di antara negara-negara lain. Berbeda dengan antipati anti-imperialistik Sukarno terhadap kekuatan dan ketegangan Barat dengan Malaysia, kebijakan luar negeri sejak Orde Baru didasarkan pada kerja sama ekonomi dan politik dengan Barat. Indonesia mempertahankan hubungan erat dengan negara-negara tetangganya di Asia, dan merupakan anggota pendiri ASEAN dan KTT Asia Timur. Negara ini memulihkan hubungan dengan China pada tahun 1990 menyusul pembekuan sejak pemberantasan anti-komunis pada awal era Suharto. Indonesia juga mengembangkan hubungan erat dengan Uni Soviet selama awal hingga pertengahan 1960-an.

Indonesia telah menjadi anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa sejak tahun 1950, dan merupakan pendiri Gerakan Non-Blok (NAM) dan Organisasi Kerjasama Islam (OKI). Indonesia menandatangani perjanjian Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN, Grup Cairns, dan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), dan anggota OPEC yang sesekali. Indonesia telah menerima bantuan kemanusiaan dan pembangunan sejak 1966, khususnya dari Cina, Amerika Serikat, Uni Eropa (UE), Australia, dan Jepang. [Rujukan?] Uni Eropa telah menghabiskan lebih dari € 500 juta bantuan pembangunan dalam sepuluh tahun terakhir. tahun, khususnya untuk mempromosikan pendidikan dasar dan pemerintahan yang baik dalam manajemen keuangan publik dan keadilan, dan untuk mendukung upaya melawan perubahan iklim dan deforestasi dan perdagangan.

Pemerintah Indonesia telah bekerja dengan negara lain untuk menangkap dan mengadili pelaku pemboman besar terkait dengan Islamisme militan. Pemboman mematikan menewaskan 202 orang (termasuk 164 wisatawan internasional) di kota wisata Bali Kuta pada tahun 2002. Serangan, dan peringatan perjalanan berikutnya dikeluarkan oleh negara lain, sangat merusak industri pariwisata Indonesia dan prospek investasi asing.

Tentara Nasional Indonesia (TNI) termasuk Angkatan Darat (TNI-AD), Angkatan Laut (TNI – AL, yang termasuk Korps Marinir), dan Angkatan Udara (TNI-AU). Angkatan darat memiliki sekitar 400.000 personel tugas aktif. Belanja pertahanan dalam anggaran nasional adalah 0,9% dari PDB pada tahun 2015, dan secara kontroversial ditambahkan oleh pendapatan dari kepentingan komersial militer dan yayasan. Angkatan Bersenjata dibentuk selama Revolusi Nasional Indonesia, ketika melakukan perang gerilya bersama dengan milisi informal. Sebagai hasil dari ini, dan kebutuhan untuk menjaga keamanan internal, pasukan bersenjata termasuk Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara telah diorganisir sepanjang garis teritorial, yang bertujuan untuk mengalahkan musuh internal negara dan penyerbu eksternal potensial. [Rujukan?] Setelah keterlibatan dan dukungan selama tiga dekade bagi rezim Suharto, perwakilan formal TNI di parlemen disingkirkan setelah reformasi politik pada tahun 1998. Namun, pengaruh politiknya tetap luas.

Sejak kemerdekaan, negara ini telah berjuang untuk mempertahankan persatuan melawan pemberontakan lokal dan gerakan separatis. Beberapa orang, terutama di Aceh dan Papua, telah menyebabkan konflik bersenjata, dan tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan kebrutalan dari semua pihak.Sudah diputuskan secara damai pada tahun 2005, sementara yang kedua masih berlanjut, di tengah implementasi undang-undang otonomi daerah yang signifikan, meskipun tidak sempurna, dan penurunan yang dilaporkan dalam tingkat kekerasan dan pelanggaran hak asasi manusia, sejak masa kepresidenan Susilo Bambang Yudhoyon. kampanye melawan Belanda Nugini untuk memasukkan wilayah itu ke Indonesia, Konfrontasi untuk menentang pembentukan Malaysia, pembunuhan massal terhadap PKI, dan invasi Timor Timur, yang merupakan dan tetap menjadi operasi militer terbesar di Indonesia.

Tags: kunci gitar, kunci dasar gitar, belajar kunci gitar, kunci gitar lengkap, chord gitar mudah, cara belajar gitar, kunci gitar dasar

Terimakasih telah mengunjungi halaman lirik lagu dan Kunci Gitar – Kunci Dasar Gitar – Belajar Kunci Gitar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.